rss
email
facebook
ikram

Pages

Jun 26, 2008

Cinta itu ibarat menunggu bas


Assalamualaikum w.r.t,

Wah!,macam2 perumpamaan dan analogi dah sekarang manusia keluarkan bagi membuatkan orang faham tentang soal cinta yang sememangnya luas dan kompleks ini. Cuba baca entry dibawah:

“Ada orang kata cinta sebenarnya sama seperti kita menunggu bas. Apabila bas itu datang, kita tengok bas itu dan kita kata pada diri sendiri, “Penuhnya…tidak ada tempat duduk.”

Jadi, kita katakan pada diri kita, “Saya akan tunggu bas yang lain.” kita biarkan bas itu berlalu dan kita tunggu pula bas yang lain.

Kemudian, datang pula bas yang kedua.Kita tengok bas itu dan kita akan cakap, “Eee… bas ini buruk sangat, tentu tidak selesa. Dan mungkin bas ini akan rosak di tengah jalan.”

Jadi, kita pun biarkan bas buruk itu berlalu dan kita bercadang hendak tunggu bas yang seterusnya. Selepas beberapa ketika, datang lagi sebuah bas. Bas yang datang itu kosong, tidak penuh dan tidak seburuk bas yang tadi tetapi kali ni kita kata, “Emmm…. Tidak adaair-cond… cuaca pula panas. Lebih baik saya tunggu bas yang lain.”

Dan sekali lagi kita biarkan bas itu berlalu dan kita bercadang hendak menanti bas yang seterusnya. Tiba-tiba awan mula gelap, cuaca semakin mendung dan baru kita perasan yang kita sebenarnya sudah terlambat.

Kita mula panik dan terus naik bas yang datang pada masa itu walaupun bas itu tidak begitu sempurna. Dan kemudian barulah kita sedar yang kita sudah naik bas yang salah.

Jadi, selama ini kita sudah membazir banyak masa dan wang bagi menunggu apa yang kita mahu. Walaupun yang datang itu adalah bas yang beraircond, adakah kita dapat pastikan yang bas itu tidak akan rosak di tengah jalan ataupun mungkin bas itu tidak terlalu sejuk untuk kita?

Jadi, (terutamanya golongan perempuan, lelaki pun samalah) mengingini apa yang kita idamkan itu memang tidak salah. Tetapi, tidak salah juga jika kita sanggup memberi satu peluang kepada orang lain, bukan?

Sekiranya kita dapati ‘bas’ itu tidak sesuai dengan kita, apa yang perlu kita lakukan hanya tekan loceng dan turun daripada bas itu.

Tetapi… saya pasti kita semua tentu ada pengalaman begini. kita nampak sebuah bas datang (tentulah bas yang kita nanti-nantikan), kita tahan bas itu tetapi pemandu bas itu pula buat tidak faham dan pura-pura buat tidak nampak kita dan terus berlalu tinggalkan kita!

Bagi saya, apabila ada bas seperti itu melintasi saya, apa yang saya lakukan adalah BERJALAN.

Bodoh sebenarnya hendak mengejar bas itu kerana setiap kali kita mengejarnya, kita akan terjatuh dan menyakiti diri sendiri.

Jadi,bercinta umpama menunggu bas, sama ada anda hendak naik dan beri peluang pada bas itu ataupun tidak… semuanya terpulang pada diri anda. Dan apabila anda berjalan, anda sebenarnya cuba melarikan diri daripada cinta.”

Saya tidak mahu mengomel panjang, kerana setiap orang mempunyai pendapat yang berbeza. Saya sendiri setuju pada setengah perumpamaan di atas, dan ada juga yang saya tidak setuju. terpulang kepada pembaca untuk menilai.

Untuk mereka yang sedang ‘pening’ dalam memilih jodoh, hakikatnya tidak perlu pening pun, cuma perlu usaha,doa dan tawakkal. dalam berusaha, mungkin boleh direlatekan supaya tidak terlampau melulu dan tidak terlampau memilih. Wallahualam. Sekadar berkongsi.

*perhatian*kisah ini telah dicopy and dipaste...:):):)

Salam dari The Caliph

Jun 18, 2008

the pure





Akhowat sejati tidak dilihat dari jilbabnya yang anggun, tetapi dilihat dari kedewasaannya dalam bersikap.


Akhowat sejati tidak dilihat dari retorikanya ketika aksi, tetapi dilihat dari kebijaksanaannya dalam mengambil keputusan.


Akhowat sejati tidak dilihat dari banyaknya ia berorganisasi, tetapi sebesar apa tanggungjawabnya dalam menjalankan amanah.


Akhowat sejati tidak dilihat dari kehadirannya dalam syuro’, tetapi dilihat dari kontribusinya dalam mencari solusi dari suatu permasalahan.



Akhowat sejati tidak dilihat dari tasnya yang selalu membawa Al - Qur’an, tetapi dilihat dari hafalan dan pemahamannya akan kandungan Al - Qur’an tersebut.



Akhowat sejati tidak dilihat dari aktivitasnya yang seabrek, tetapi bagaimana ia mampu mengoptimalisasi waktu dengan baik.


Akhowat sejati tidak dilihat dari IP-nya yang cumlaude, tetapi bagaimana ia mengajarkan
ilmunya pada umat.



Akhowat sejati tidak dilihat dari tundukan matanya ketika interaksi, tetapi bagaimana ia mampu membentengi hati.



Akhowat sejati tidak dilihat dari partisipasinya dalam menjalankan kegiatan, tetapi dilihat dari keikhlasannya dalam bekerja.



Akhowat sejati tidak dilihat dari sholatnya yang lama, tetapi dilihat dari kedekatannya pada Robb di luar aktivitas sholatnya.



Akhowat sejati tidak dilihat kasih sayangnya pada orang tua dan teman - teman, tetapi dilihat dari besarnya kekuatan cinta pada Ar - Rahman Ar - Rahiim.





Akhowat sejati tidak dilihat dari rutinitas dhuha dan tahajjudnya, tetapi sebanyak mana titisan air mata penyesalan yang jatuh ketika sujud.



_____________________________________



Suatu hari aisyah kecil bertanya pada ayahnya, “Abi ceritakan padaku tentang Akhowat sejati?”.
Sang ayah pun menoleh sambil kemudian tersenyum : Anakku …



Seorang akhowat sejati bukanlah dilihat dari kecantikan paras wajahnya, tetapi dilihat dari kecantikan hati yang ada di baliknya.



Akhowat sejati bukan dilihat dari bentuk tubuhnya yang memesona, tetapi dilihat dari sejauh mana ia menutupi bentuk tubuhnya.


Akhowat sejati bukan dilihat dari begitu banyaknya kebaikan yang ia berikan tetapi dari keikhlasan ia memberikan kebaikan itu.


Akhowat sejati bukan dilihat dari seberapa indah lantunan suaranya, tetapi dilihat apa yang sering mulutnya bicarakan.



Akhowat sejati bukan dilihat drpd keahliannya berbahasa, tetapi dilihat dari bagaimana caranya ia berbicara.


Sang ayah diam sejenak sembari melihat ke arah putrinya.“Lantas apa lagi Abi?”, sahut putrinya.


Ketahuilah putriku …



Akhowat sejati bukan dilihat dari keberaniannya dalam berpakaian tetapi dilihat sejauh mana ia berani mempertahankan kehormatannya.



Akhowat sejati bukan dilihat drpd kekhawatirannya digoda orang di jalan tetapi dilihat drpd kekhawatiran dirinyalah yang mengundang orang jadi tergoda.



Akhowat sejati bukanlah dilihat dari seberapa banyak dan besarnya ujian yang ia jalani tetapi dilihat sejauh mana dia menghadapi ujian itu dengan penuh rasa syukur.


Dan ingatlah …



Akhowat sejati bukan dilihat drpd sifat supelnya dalam bergaul, tetapi sejauh mana ia bisa menjaga kehormatan dirinya dalam bergaul.


Setelah itu sang anak kembali bertanya, “Siapakah yang dapat menjadi kriteria seperti itu, Abi?”
Sang ayah memberikannya sebuah buku dan berkata, "Pelajarilah mereka!" Sang anak pun mengambil buku itu dan terlihatlah sebuah tulisan “Isteri RasuluLLAH”..........




source : internet
~nasibah al-khansa'~


Jun 10, 2008

Wahai uMMaH.....!DengarkanLah!


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
Assalamualaikum WarahmatuLLAHI Wabarakatuh



Deruan soalan seringkali terungkai.Bicara bisu manusia sering melata ke setiap penjuru.Lantas ku hafazkan hati seorang Iman dari dikotori agenda jahiliyyah walau secalit.Namun persoalan yang tertimbul terus meronda-ronda di benak fikiran.Apakah 'MEREKA' tak suka untuk menjalankan perintah Allah ;


وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya. (Ali Imran :104)



Mengapa mereka lebih selesa menjadi malaikat yang diam hanya melihat kejahilan berkata-kata?Wahai RiJaL Allah,aku mengingatkan kalian bahawa Rasul berpesan : "Katakanlah yang benar sekalipun ia pahit". Kalian telah diberi pendedahan dan iNpuT yang meluas.Kini tiba masanya berkongsi ilmu dan pengetahuan bersama yang masih jahil.JANGANlah kalian menjadi terlalu kedekut untuk membuka kata.....





Barangkali kalian kecut akan tanggapan serong yang bakal diterima.Wahai RiJaL Allah,aku mengingatkan kalian ke manakah keredhaan manusia akan membawa kita pergi?ke Syurga?!!




Teringat aku akan qaul seorang rafiq: ILMU IBARAT TENAGA,IA TIDAK BOLEH PUPUS TAPI PERLU DIALIRKAN..Wahai RiJaL Allah...isi yang kalian terima perlu dikongsi dengan semua..itulah FiTraH orang yang berilmu Akhir kalam,janganlah terlalu obSeS dgn gejala "don't cop people" hingga amanat menyampaikan ayat Allah tergendala.Sesungguhnya,percayalah antum mampu untuk membentuk pemikiran mereka melalui qaul di samping lissanul hal yang konsisten.




كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللّهِ
Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). ....(Ali Imran:110)


10 jari seorang Iman disusun memohon seribu kemaafan andai terguris ego dan perasaan.Namun,hati seorang Iman sangat sebak~bila melewati perkuburan SYUHADA' sedang pengorbanan dan ikhtiar mendaulahkan Islam tidaklah seberapa....Namun,hati seorang Iman sangat pilu bila menziarahi Maqam Baginda S.A.W & dua khalifah terulung (Abu Bakar dan Umar) sedang amanat dakwah yang diwarisi tidak sempurna.



Apakah roh seorang iman layak menerima syafaat darinya (S.A.W)?...Wallahu'alam wa la na'lam...


"Adakah kau lupa...kita pernah BERJAYA???".....

~Ikhlas hatiku~
futthatun iman...

Jun 3, 2008

Free Palestine by Palestine




video

Look into my eyes

Tell me what you see

You don't see a damn thing

'cause you can't relate to me

You're blinded by our differences

My life makes no sense to you

I'm the persecuted one

You're the red, white and blue

Each day you wake in tranquility

No fears to cross your eyes

Each day I wake in gratitude

Thanking God He let me rise

You worry about your education

And the bills you have to pay

I worry about my vulnerable life

And if I'll survive another day

Your biggest fear is getting a ticket

As you cruise your Cadillac

My fear is that the tank that has just left

Will turn around and come back

Yet, do you know the truth of where your money goes?

Do you let your media deceive your mind?

Is this a truth nobody, nobody, nobody knows

Has our world gone all blind?

Do you know the truth of where your money goes?

Do you let your media deceive your mind?

Is this a truth nobody, nobody, nobody knows?

Someone tell me...

Ooohh, let's not cry tonight

I promise you one day it's through

Ohh my brothers, Ohh my sisters

Ooohh, shine a light for every soul that ain't with us no more

Ohh my brothers, Ohh my sisters

See I've known terror for quite some time

57 years so cruel

Terror breathes the air I breathe

It's the checkpoint on my way to school

Terror is the robbery of my land

And the torture of my mother

The imprisonment of my innocent father

The bullet in my baby brother

The bulldozers and the tanks

The gases and the guns

The bombs that fall outside my door

All due to your funds

You blame me for defending myself

Against the ways of my enemies

I'm terrorized in my own land

But am I the terrorist?

Yet, do you know the truth of where your money goes?

Do you let your media deceive your mind?

Is this a truth nobody, nobody, nobody knows

Has our world gone all blind?

Do you know the truth of where your money goes?

Do you let your media deceive your mind?

Is this a truth nobody, nobody, nobody knows?

Someone tell me...

Ooohh, let's not cry tonight, I promise you one day it's through

Ohh my brothers, Ohh my sisters,

Ooohh, shine a light for every soul that ain't with us no more

Ohh my brothers, Ohh my sisters,

America, do you realize that the taxes that you pay

Feed the forces that traumatize my every living day

So if I won't be here tomorrow

It's written in my fate

May the future bring a brighter day

The end of our wait

(pause)

Ooohh, let's not cry tonight, I promise you one day it's through

Ohh my brothers, Ohh my sisters,

Ooohh, shine a light for every soul that ain't with us no more

Ohh my brothers, Ohh my sisters,

Ohh let's not cry tonight I promise you one day is through

Ohh my brothers! Ohh my sisters!

Ooh shine a light for every Soul that ain't with us no more

Ohh my brothers! Ohh my sisters!

:::UMMU RUMAN:::

JOM PERBAIKI DIRI UNTUK KEHIDUPAN ABADI